27 September 2010

Tentang dia


---gambar hiasan---

Saya sayangkan dia. Terlampau sayang.
Hanya Tuhan saja yang tahu perasaan ini.
Bila dia gembira, senang hati ini melihatnya.
Bila dia bersedih, seribu kali saya turut berduka.
Melihat dia ada didepan mata, tidak jemu mata ini memandang wajahnya.
Mendengar gelak tawanya, hilang semua resah di jiwa.

Tatkala terkenangkan dia, mudah sahaja air mata ini mengalir merindui dia.
Walau dia ada di depan saya, saya tetap rindu dia.

Pabila dia berkata dia tidak sayangkan saya, terasa gelap dunia ini.
Hancur luluh hati ini.
Namun saya tahu. Dia tidak bermaksudkannya.
Saya tetap sayang dia.
Dia segalanya bagi saya.


Ya, dia. Seorang insan. Bukan lelaki.

No comments: